Search

Home / Sport

Kondisi Jantung, Enock Mwepu Terpaksa Pensiun Dini

Editor   |    10 Oktober 2022    |   18:57:00 WITA

Kondisi Jantung, Enock Mwepu Terpaksa Pensiun Dini
Gelandang muda Enock Mwepu terpaksa pension dini (foto/brighton)

BRIGHTON, PODIUMNEWS.com - Gelandang Brighton Enock Mwepu terpaksa pensiun dini dari sepak bola pada usia 24 tahun karena penyakit jantung bawaan.

Klub Liga Premier itu mengatakan Mwepu akan berada pada "risiko yang sangat tinggi menderita penyakit jantung yang berpotensi fatal" jika dia terus bermain.

Mwepu baru-baru ini jatuh sakit dalam perjalanan dengan tim nasional Zambia ke Mali.

Dia tidak dapat berlatih setelah tiba di Afrika Barat bulan lalu dan menghabiskan empat hari di rumah sakit.

Mwepu menjalani tes sekembalinya ke Inggris dan Brighton mengatakan hasilnya berarti "satu-satunya pilihan" baginya adalah pensiun.

"Tes-tes ini telah menyimpulkan bahwa penyakitnya disebabkan oleh kondisi jantung herediter, yang bermanifestasi di kemudian hari dan sebelumnya tidak terbukti pada pemeriksaan jantung reguler," kata Brighton dalam sebuah pernyataan.

"Sayangnya, ini bisa diperburuk dengan bermain olahraga sehingga Enock telah diberi tahu bahwa satu-satunya pilihan, demi keselamatannya sendiri, adalah berhenti bermain sepak bola."

Mwepu mengatakan dia pensiun dengan "kesedihan", menambahkan dia telah menjalani mimpinya dengan mencapai Liga Premier tetapi "beberapa mimpi berakhir".

"Namun, ini bukan akhir dari keterlibatan saya dalam sepak bola, saya berencana untuk tetap terlibat dalam beberapa kapasitas," katanya dalam sebuah pernyataan di Twitter,

Pemain serba bisa itu bergabung dengan Brighton dari Red Bull Salzburg dengan kontrak empat tahun dengan biaya yang dilaporkan sebesar 18 juta poundsterling Inggris atau setara Rp305,2 miliar pada Juli 2021.

Dia mencetak tiga gol dalam 27 penampilan untuk klub dan terakhir bermain dalam kemenangan 5-2 atas Leicester City pada September.

Kepala kedokteran dan kinerja Brighton Adam Brett mengatakan, "Ini adalah pukulan telak bagi Enock, tetapi dia harus mengutamakan kesehatan dan keluarganya dan ini adalah pilihan yang tepat, betapapun sulitnya untuk berhenti dari permainan yang dia cintai.”

"Mengingat ini adalah karir Enock dan keputusan yang tidak bisa dianggap enteng, kami telah meluangkan waktu untuk selengkap mungkin, menyelesaikan investigasi jantung lanjutan dan berkolaborasi dengan para ahli klinis untuk mendapatkan opini kedua terbaik untuk Enock,” sambungnya.

"Kami akan membantunya memastikan kondisinya dikelola dengan perawatan yang tepat agar dia bisa hidup panjang dan sehat," imbuhnya.

Adik Mwepu, Francisco (22) juga merupakan pemain sepak bola profesional untuk klub Austria Sturm Graz.

Masalah jantung yang mempengaruhi atlet profesional tidak biasa tetapi tidak pernah terdengar.

Pencetak gol terbanyak Manchester City sepanjang masa Sergio Aguero pensiun dari sepak bola pada usia 33 tahun setelah mengalami ketidaknyamanan dada, kurang dari enam bulan setelah bergabung dengan Barcelona.

Mantan bek Manchester United Daley Blind didiagnosis dengan penyakit jantung pada Desember 2019 tetapi kembali bermain setelah dipasangi implantable cardioverter defibrillator (ICD).

Gelandang Manchester United Christian Eriksen juga memiliki ICD yang dipasang setelah serangan jantungnya saat bermain untuk Denmark di Euro 2020.

Fabrice Muamba pingsan saat jantungnya berhenti berdetak saat pertandingan pada 2012, sementara gelandang Kamerun Marc-Vivien Foe meninggal setelah pingsan saat pertandingan internasional di Prancis pada 2003. (ris/sut)


Baca juga: Gelar Rakerda, Perbasi Bali Target Porprov Diikuti 5 Peserta