Search

Home / Muda / Kata Mereka

Suka Duka Ayunda Pemain Bola Berhijab

Editor   |    07 Juli 2023    |   19:40:00 WITA

Suka Duka Ayunda Pemain Bola Berhijab
Ayunda tampil menggiring bola saat melawan Timor Leste di ajang AFF U-19 Women's Championship 2023, Rabu (5/7/2023) di Palembang. (dok/pssi)

NAMA Ayunda Dwi Anggraini mungkin bagi banyak pecinta sepakbola, tak ada yang tahu. Namun, dia adalah salah satu nama pemain yang juga menjadi bagian dari kemenangan perdana tim U-19 Wanita Indonesia, saat mengalahkan Timor Leste 7-0 di ajang AFF U-19 Women`s Championship 2023, Rabu (5/7/2023) di Stadion Gelora Sriwijaya Jakabaring, Palembang.

Dia dan Awi masing-masing mencetak dua gol. Tetapi di sini, kita bukan lagi membahas Awi, sebab masih banyak pemain lain yang punya potensi besar untuk mengangkat Indonesia menjuarai turnamen ini, Ayunda salah satunya.

Ayunda, panggilannya, dalam debut manisnya di tim U-19 wanita, mencetak gol di menit ke- 66 dan 90`.

Sebelum membahas pemain ini lebih jauh, ada baiknya kita mengenalnya dahulu.

"Saya Ayunda Dwi Anggraini, usia 17 tahun, asal saya dari suatu daerah yang bernama Dukun, di Gresik. Saya bersekolah di SMAN 1 Sedayu, posisi saya sebenarnya striker, dan itu juga merupakan posisi favorit, namun pelatih kadang memainkan saya di posisi gelandang atau sayap," bukanya memperkenal diri dilansir PSSI, Kamis (6/7/2023).

Kemudian pelan-pelan dia menceritakan awal mula menyukai bermain dengan si kulit bundar.

"Waktu kecil saya sering ikut-ikut di desa itu bermain sepakbola dengan laki-laki, terus saat SMP diajak ke Gresik, main di klub, terus akhirnya main di Piala Pertiwi, bersama Persebaya, ikut di Kebumen juga," ungkapnya.

Lalu dia juga mengenang bagaimana upayanya untuk bisa masuk timnas. "Saya masuk timnas ini berawal dari kirim-kirim video, lalu dipromosikan, sampai sekarang ini baru dipanggil. SSB saya dulu bernama Porosda, sekarang di Gresik," kenangnya.

Sebagai satu-satunya pemain di Garuda Pertiwi Muda yang menggunakan hijab, dirinya bercerita mengenai suka duka, seperti awalnya sempat mengalami kesulitan dalam bergaul dengan rekan-rekan lainnya sesama pemain sepakbola wanita.

"Kadang dukanya itu, pernah dipengaruhi dan dicemooh oleh teman, dengan berkata `eh, jangan pakai hijab, dong` namun itu sama sekali tak menggoyahkan iman dan niat awal saya berhijab, karena bagi saya, hijab itu penting, sebagai saya perempuan muslim. Tapi akhirnya lama kelamaan itu tidak lagi menjadi masalah," ceritanya.

Lalu bagaimana dengan cerita sukanya? Kisah lalu beralih saat ditanya mengenai dua golnya ke gawang Timor Leste. Inilah bagian dari cerita sukanya. "Saya tak menyangka sih sebenarnya, ini juga menjadi debut saya di timnas, yang jelas, saya sangat senang sekali, dan karena itu saya bisa menunjukkan ke orang tua saya, kalau saya akan menjadi pesepakbola wanita yang baik," katanya.

Terakhir dia memiliki harapan besar di kejuaraan yang diikutinya ini. "Pastinya sih, semoga tim Indonesia ini bisa lolos ke final dan bisa meraih juara," tutupnya. (riki/sut)


Baca juga: Kisah Farani, Wisudawan Double Degree Pertama FH UNAIR-Maastricht University